Selamat Datang di Taman Biografi Ulama dan Habaib. Barakallahu Lana wa Lakum

Selamat Datang di Taman Biografi Ulama dan Habaib. Barakallahu Lana wa Lakum

Selasa, 09 Oktober 2012

Syekh Mahfudz At-Termasi

SYEKH MAHFUDZ AT-TERMASI


Nama lengkapnya adalah Muhammad Mahfudh bin Al-Allamah Haji Abdullah bin Haji Abdul Manan bin Abdullah bin Ahmad At-Turmusi. Lahir di desa Termas (Pacitan), Jawa Timur. Pada tanggal 12 Jumadil Awal 1285 H./ 31 Agustus 1868 M. Wafat di Makkah pada tanggal 1 Rajab 1338 H./ 20 Mei 1920 M.1

RIWAYAT PENDIDIKAN SYEKH MAHFUDH2
Pendidikan Syekh Mahfudh dimulai dari keluar-ganya sendiri di bawah asuhan ayahnya Al-Alamah Haji Abdullah secara intensif, meliputi belajar Al-Qur’an dan beberapa kitab klasik diantaranya adalah Fathul Mu’in, Fathul Wahhab, Syarah As-Syarqowiyah Al-Hikam dan sebagainya tafsir Al-Jalalin hingga sampai surat Yunus saja. Keinginan untuk memper-dalam ilmu agama tidak pupus begitu saja, yang akhirnya beliau memilih pondok pesantren di daerah Semarang  Jawa Tengah yang pada saat itu diasuh oleh Al-Allamah Haji Muhammad Sholeh bin Umar atau yang dikenal dengan sebutan Mbah Sholeh Darat, diantara kitab-kitab yang dikajinya adalah: Syarah Hikam (dua kali khatam), Tafsir Jalalain (dua kali khatam), Syarah Al-Mardini dan Wasilah Ath-Thullab, kitab yang terakhir ini mengenai ilmu falak dan ditashih serta di-tahqiq oleh Syekh Ahmad Al-Fathani.
Setelah itu beliau hijrah ke Makkah Al-Mukaramah guna menyempurnakan ilmunya di bawah bimbingan beberapa ulama kenamaan pada saat itu, diantaranya adalah Syekh Ahmad Al-Minsyawi yang dikenal dengan nama Muqri, beliau belajar Qiro’ahnya Imam Ashim dan Tajwid, sebagian syarah Ibni Al-Qashih ‘Ala Asy-Syatibiyyah (tidak sempat khatam). Dalam masa yang sama beliau juga belajar kepada Syekh Umar bin Barakat Asy-Syami, kitab yang dikajinya adalah Syarah Syudhuru As-Zahab Li Ibni Hisyam. Kitab ini disusun oleh gurunya. Kemudian berguru kepada Syekh Mustafa Al-Afifi, Kitab yang dipelajarinya adalah Syarah Jam’ul Jamawi’ Lil Mahalli dan Mughni Al-Labib, juga kepada Sayyid Husain bin Sayyid Muhammad Al-Habsyi, kitab yang dikajinya adalah Shahih Al-Bukhari. Kemudian berguru kepada Syekh Muhammad Sa’id Ba Basha’il, kitab yang dikajinya adalah Sunan Abu Dawud, Sunan At-Tarmidzi dan Sunan An-Nasa’i, kemudian berguru juga kepada Sayyid Ahmad Az-Zawawi, kitab yang dipelajarinya adalah Syarah Uqud Al-Juman, karangan gurunya itu, dan sebagian kitab Asy Syifa’ Lil Qadhi Al-Iyadh. Kemudian berguru kepada Syekh Muhammad Asy Syarbini Ad-Dimyathi, kitab yang dikajinya meliputi, Syarah Ibnu Al-Qashih, Syarah Ad Durrah Al-Mudhi’ah, Syarah Thaiban An-Nasyr Fi Al-Qira’at Al-‘Asyr, Ar Raudh An-Nadhir Lil Mutawali, Syarah Ar-Ra’iyah Ittihaf Al-Basyar Fi al-Qirad Al-Arba’ah Al-‘Asyar dan Tafsir Al-Baidhawi bi Hasyiatihi.
Kemudian berguru kepada Sayyid Muhammad Amin bin Ahmad Ridhwan Al-Madani, Kitab yang dikajinya adalah Dala’il Al-Khairat, Al-Ahzab, Al-Burdah, Al-Awwaliyat, Al-‘Ajluni dan Al-Muwatha’ karya Imam Malik. Ulama’ yang paling banyak mengajarnya dalam pelbagai ilmu seluruhnya adalah Sayid Abi Bakr bin Sayyid Muhammad Asy-Syatha’. Beliau adalah ulama’ alim ‘allamah pengarang kitab terpopuler di kalangan pesantren di Indonesia, terutama Jawa yaitu I’anathut Thalibin syarah kitab Fathul Mu’in yang selesai ditulis bulan Syawal 1300 H. Sebelum dicetak kitab tersebut ditashih dan ditahqiq oleh Syekh ahmad Al-Fathani dan Syekh Muhammad bin Sulaiman Hasbullah Al-Makki.

SYEKH MAHFUDH GURU PARA ULAMA’ BESAR 3
Setelah sukses belajar, beliau habiskan seluruh hidupnya untuk mengajarkan beberapa ilmunya di Masjidil Haram, banyak muridnya terdiri dari orang Jawa. Selain adik-adiknya sendiri, diantara yang belajar kepada beliau adalah KH. Hasyim Asy'ari Tebuireng, KH. Dalhar Watucongol, KH. R. Mas Kumambang Surabaya, dsb.
Dalam sebuah buku yang menguraikan sejarah pesantren Termas tulisan Muhammad SH. disebutkan, bahwa Syekh Mahfudh adalah seorang ahli hadits Bukhari. Bahkan beliau diakui sebagai sanad (mata rantai) yang sah dalam pengajaran Shahih Bukhari. Ijazah tersebut langsung diperoleh dari Imam Bukhari dan diserahkan secara berantai melalui 23 generasi ulama yang telah menguasai Shahih Bukhari. Waktu itu, Syekh Mahfudh merupakan mata rantai terakhir dari kitab hadits itu.
Ciri khas Syekh Mahfudh ketika mengajar di Masjidil Haram adalah kefasihannya dalam berbahasa Arab, serta selingan-selingan bahasa Jawa. Sampai akhir hayatnya (w. 1338 H.), beliau tetap tinggal di Makkah. Sementara itu nama Syekh Mahfudh telah sedemikian masyhur, bahkan daerah asalnya, Termas ikut terangkat di kancah internasional, karena beliau selalu mencantumkan "At-Turmusi" di belakang nama-nya, termasuk pada kitab-kitab yang disusunnya. Bahkan dua kitabnya menyebut langsung nama Termas.
Disamping mengajar, waktu beliau hampir seluruhnya digunakan untuk menulis kitab-kitab. Kemampuan intelektualnya yang tinggi menyebabkan Syekh Mahfudh tidak hanya membuat ringkasan kitab-kitab, melainkan membuat syarah, atau menulis kitab-kitab baru. Di banyak negara Islam, termasuk di Indonesia, Malaysia, Singapura dan negara-negara Asia Tenggara, kitab-kitab susunan Syekh Mahfudh banyak dipelajari dan diajarkan orang.
Di antara kitab-kitab beliau yang sudah terbit adalah sebagai berikut:
1.    As-Siqayatul Mardliyyah
2.    Minhatul Kimiriyyah
3.    Mauhibatu Dzil-Fadl
4.    Minhaju Dzawinnazhar
5.    Al-Badrul Munir
6.    Tanwirush Shadr
7.    Insyarahul Fuad
8.    Ta'mimul Manafi
9.    Al-Fuadut Tarmisiyah
10. Kifayatul Mustafid
11. Is'afulMathali'
12. Al-Khil'ah Al-Fikriyyah
13. Ar-Risalah At-Tarmisiyah
Hasyiyatu Takmuilati Minhajil Qawim Nailul Ma'mul.


1 Wan Moh. Shagir Abdullah, Ulama’ Hadis Dunia Melayu, www.ulamapenulis Indonesia.com, 21 Mei 2005, di akses Maret 2008.
2 Syekh Mahfudh, At-Turmusi, Al-Mathba’ah Al-Amiroh Al-Syarfiyyah bin Misr Al-Hammiyah, Vol. IV.
3 Lihat Majalah Santri 3 / Th. I / 1990, hlm. 15.

8 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sedikit berbagi pengalaman siapa tau bermanfaat
      Sudah berkali-kali saya mencari tempat yang menyediakan pesugihan, mungkin lebihdari 15 kali saya mencari paranormal mulai dari daerah jawa Garut, Sukabumi, cirebon, semarang, hingga pernah sampai kebali , namun tidak satupun berhasil, niat mendapat uangdengan jalan pintas namun yang ada malah kehabisan uang hingga puluhan juta, suatu hari saya sedang isengbuka-buka internet dan menemukan website dari ustad hakim, sebenarnya sayaragu-ragu jangan sampai sama dengan yang lainnya tidak ada hasil juga, saya coba konsultasikan dan bertanya meminta petunjuk pesugihan apa yang bagus dan cepat untuk saya, nasehatnya pada saya hanya di suruh YAKIN dan melaksanakan apa yang di sampaikan pak.ustad, Semua petunjuk saya ikuti dan hanya 1 hari Alhamdulilah akhirnya 2M yang saya tunggu-tunggu tdk mengecewakan, yang di janjikan cair keesokan harinya, kini sayasu dahmelunasi hutang-hutang saya dan saat ini saya sudah memiliki usaha sendiri di jakarta, setiap kali ada teman saya yang mengeluhkan nasibnya, saya sering menyarankan untuk menghubungi ustad.hakim bawazier di 085210335409 pasti akan di bantu, atau buka websitenya agar lebih di mengerti
      http://pesugihan-islami88.blogspot.co.id/

      Hapus
    2. Syirik itu saudara. Hindarilah.

      Hapus
  2. mohon disertakan pula silsilah nasab Syekh mahfudz at turmusi. sebab kayaknya ndak lengkap deeh ketika bicara biografi tanpa menyertakan silsilah nasab beliau. makacie sebelumnya !

    BalasHapus
  3. mohon maaf,mohon koreksi... photo yang terpampang di atas itu bukan fhoto syech mahfudz tremas, setahu kami sampai saat ini tidak pernah ditemukan fhoto dari syech mahfud....kami dari Pesantren tremas pacitan

    BalasHapus
  4. saya tanya sama cucu syekh mahfudz Gus MUham yg sekarang jd pimpinan pesantren BUQ demak bahwa keluarga tidak mempunyai foto syekh mahfudz....

    BalasHapus
  5. La khaula wala quata illa billahil aliyiladhim

    BalasHapus
  6. Mohon maaf, mungkin foto yg di atas hanya sekedar utk ilustrasi saja.

    BalasHapus